AKDR (Alat Kontrasepsi Dalam Rahim)

Mekanik

AKDR (Alat Kontrasepsi Dalam Rahim)

AKDR adalah alat yang dimasukkan ke dalam rahim dan mencegah kehamilan dengan cara menganggu lingkungan rahim, dan menghalangi terjadinya pembuahan maupun implantasi. Jenis spiral bermacam-macam, ada yang terbuat dari plastik seperti bentuk huruf S yaitu Lippes Loop, ada dari logam tembaga atau Copper T, dan ada yang berbentuk seperti sepatu kuda atau Multiload. Spiral jenis Copper T (melepaskan tembaga) mencegah kehamilan dengan cara menganggu pergerakan sperma untuk mencapai rongga rahim dan dapat dipakai selama 10 tahun.  Modifikasi Copper T yaitu Nova T lebih lembut dibandingkan pendahulunya. AKDR yang mengeluarkan hormon juga dapat menebalkan lendir serviks sehingga dapat menghalangi pergerakan sperma.

AKDR dapat dipasang kapan saja selama periode menstruasi bila wanita tersebut tidak hamil. Alat ini dimasukkan ke dalam rahim oleh dokter dengan bantuan alat. Pengawasan terhadap pemasangan AKDR dilakukan 1 minggu setelah pemasangan, pemeriksaan kedua  3 bulan kemudian, dan selanjutnya setiap 6 bulan. Jika terdapat pergeseran dari AKDR di dalam rahim maka dapat dilakukan pemeriksaan foto roentgen untuk memastikan lokasi dari AKDR yang bergeser tersebut.

Setelah melahirkan, pemasangan AKDR sebagai kontrasepsi segera (10 menit setelah pengeluaran plasenta) dapat mencegah mudah copotnya AKDR. AKDR juga dapat dipasang 4 minggu setelah melahirkan tanpa faktor risiko perforasi (robeknya rahim). Untuk wanita menyusui, AKDR dengan progestin sebaiknya tidak dipakai sampai 6 bulan setelah melahirkan. AKDR juga dapat dipasang segera setelah abortus spontan triwulan pertama, tetapi direkomendasikan untuk ditunda sampai involusi komplit setelah triwulan kedua abortus.  Setelah AKDR dipasang, seorang wanita harus dapat memantau benang AKDR setiap habis menstruasi. Kondisi dimana seorang wanita tidak seharusnya menggunakan AKDR adalah :

  • Kehamilan
  • Sepsis
  • Aborsi postseptik dalam waktu dekat
  • Abnormalitas anatomi yang mengganggu rongga rahim
  • Perdarahan yang tidak dapat dijelaskan penyebabnya
  • Penyakit tropoblastik ganas
  • Kanker leher rahim, kanker payudara, kanker endometrium
  • Penyakit radang panggul
  • PMS (premenstrual syndrome) 3 bulan terakhir dan imunokompromise (penurunan kekebalan tubuh)
  • TBC panggul
  1. Efektivitas
    Kehamilan terjadi pada 0,3-0,8/100 wanita
  2. Keuntungan
    Sangat efektif, bekerja cepat setelah dimasukkan ke dalam rahim. Bekerja dalam jangka waktu lama
  3. Kerugian
    Risiko infeksi panggul, dismenorea (nyeri saat haid), menoragia pada bulan-bulan pertama, peningkatan risiko perforasi (robek)  rahim, risiko kehamilan ektopik, AKDR dapat lepas dengan sendirinya
  4. Efek samping
    Nyeri, perdarahan, peningkatan jumlah darah menstruasi
  5. Pengembalian kesuburan
    Segera setelah dilepaskan.[]
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: