Getting BT4 working on my Aspire One with a persistant USB thumbdrive


Essentially this post covers getting BT4 installed on a thumb drive and enabling changes made to be persistent. There are 3 basic steps. First we need to format the thumb drive to have two partitions, second we need to get the BT4 .iso installed on one of those partitions, and finally we need to make a few modifications to allow changes to be written to the second partition of the thumb drive.
Format the USB drive

Regardless of the size thumb drive we use, we need to partition and format the drive as follows:
1.) The first partition needs to be a primary partition of at least 1 GB and formatted as FAT32.
2.) The second Partition can be the rest of the thumb drive. It needs to be formatted as ext2.

We need to start by creating the proper partitions:
# sudo cfdisk /dev/sdb
Here’s what you’ll need to do:
1. Delete any existing partitions.
2. Create a new, primary partition. Make the size 1024 MB or so.
3. Make the first partition bootable.
4. Change the type of the first partition to C0 (Windows FAT32).
5. Create a new, primary partition, covering the remaining MB you have left.
6. Change the type of the second partition to 85 (ext2).
7. Write the new partition table.
8. Quit the program.
After doing this, we need to format the new partitions. First check for bad blocks on the bootable partition that will hold the BT4 image, then format the two partitions:

# sudo badblocks /dev/sdb1
# sudo mkfs.vfat -F 32 -c /dev/sdb1
# sudo dosfslabel /dev/sdb1 BT4
# mkfs.ext2 -F /dev/sdb2

So now we have a usb thumbdrive with at least one 1 GB FAT32 partition on it.
The next step is to make it a bootable USB thumbdrive. There is a much easier way now. We are going to use the UNetbootin tool mentioned above. It is super easy to use. Just start UNetbootin, select the Backtrack 4 ISO, select the USB drive and click okay. You may get a warning that files exist on your USB drive. After making sure you picked the right one, tell it to go ahead and replace the files. It’ll chug along and before you know it you will have a bootable thumbdrive.
Persistent Changes

# cd /mnt/sdb2
# mkdir changes
Next we need to make some changes to how the system boots. Execute the following:
# cd /boot/syslinux
# chmod +Xx lilo
# chmod +Xx syslinux
Open syslinux.cfg with your favorite editor and make the following change. Note: I copied the boot definition I wanted to change and created a new entry so I would have a fall back option if something became broken. Again, I booted to KDE.
1. Find the line “LABEL BT4″.
2. Copy that line and next 3 and paste them right above the existing line.
3. Change the “LABEL BT4″ to something you want like “LABEL BT4-persist” and description to something like “MENU LABEL BT4 Beta – Console – Persistent”
4. Change the line that begins with APPEND in your copied section by adding “changes=/dev/sdb2″ immediately after “root=/dev/ram0 rw” where the x is the drive appropriate for your system. In my case it looks like this, “….root=/dev/ram0 rw changes=/dev/sdb2 rw”
5. Save your changes and exit the editor.
That should do it. Reboot and select the option you setup configured. To test it, create a file and reboot again. If your file is still there, everything is golden.

Advertisements

Cracking WEP with BACKTRACK4 on Acer Aspire one


Cracking WEP with BACKTRACK4 on Acer Aspire one.
Backtrack tools used:
1. Kismet – used to gather info on wireless networks (encryption algorithm, MAC address, SSID).
2. airmon – Set wireless device into monitor mode
3. airodump – captures packets from a wireless router
4. aireplay – forges ARP requests
5. aircrack – decrypts WEP keys
6. iwconfig – configures wireless adapters. We use to check that your wireless adapter is in “monitor” mode which is essential to sending fake ARP requests to the target router
7. macchanger – a tool that allows you to view and/or spoof (fake) your MAC address.

Step 1: (Get your wireless interface running in monitor mode)
1. Open terminal and run iwconfig.
2. You should have lo, eth0, wifi0 each listed with no wireless extensions.
3. We’ll be using the ath0 VAP (Virtual Access Point) associated to wifi0. So, if you hav a ath0 in your iwconfig results…stop it with airmon-ng stop ath0.
4. Once you’ve verified ath0 is not running with iwconfig…enter airmon-ng start wifi0 to start ath0 in monitor mode…NOTE: you can set the channel number by adding it to the end of the airmon-ng command if you know what channel number your target is using (gathered from kismet)…e.g. airmon-ng start wifi0 6 for channel 6.
5. Rerun iwconfig and verify ath0 is running in monitoring mode.

Step 2: (Gather information about your target and your wireless adapter)
1. Modify /etc/kismet/kismet.conf so that the source uses the madwifi_g driver:
#source=iwl3945,wlan0,intel
source=madwifi_g,wifi0,acer
2. run kismet from a console window.
3. select a router that is using WEP (type ‘s’ then ‘Q’ to get it out of autofit so you can highlight a router and hit Enter or ‘i’ for more information.
4. write down the bssid tag (MAC address) for the router and it’s essid tag (broadcast name).
5. Find your MAC address in another console window by running macchanger -s ath0

Step 3: (Start data collection)
1. airodump-ng -w –channel –ivs –bssid ath0
2. you should start seeing packets incrementing…verify you’re using the correct bssid and your MAC is listed under the STATION column.

Step 4: (Associate your wireless card with your target)
1. run aireplay-ng –fakeauth 0 -e -a -h ath0
2. Wait until you see “Asociation successful 🙂 (AID: 1)” before continuing.

Step 5: (Start packet injection)
1. aireplay-ng -3 -b -h ath0
2. you should start seeing ARP request number start scrolling fast after a few seconds…if you don’t, you need to redo step 3.

Step 6: (Decrypt the WEP key)
1. aircrack-ng -s
2. You should have a decrytped key in less than 5 minutes.

Install BackTrack 3 dual boot with Windows XP

Install BackTrack 3 dual boot with Windows XP

Bagi teman-teman yang sudah mempunyai Operating Windows tapi ingin mencoba dan belajar tentang backtrack, jangan khawatir karena kalian dapat menginstal backtrack pada komputer yang sudah terinstal windows, syaratnya kalian hanya menyiapkan partisi yang akan digunakan untuk penginstalan backtrack. Berikut adalah penjabaran langkah-langkah instalasinya,,, kalian dapat mengadaptasikan langkah-langkah berikut :

Pertama-tama misal punya 2 partisi windows, yaitu :
– sda1 primary 40 GB ntfs bootable
(ini adalah partisi system dengan tipe ntfs buat ngeboot windows XP)
– sda2 logical 70 GB ntfs
(partisi windows untuk penyimpanan data)

Kedua-dua bikin lagi 2 partisi untuk keperluan nginstall BT3, yaitu :
– sda3 logical 2 GB linux-swap
(ini adalah partisi swap, biasanya 2 kali dari besarnya RAM kita)
– sda4 logical 10 GB ext3
(ini adalah partisi yang digunain buat BT3, boot juga ditaroh dimari)

Pastikan semua partisi yang ada telah di unmount even itu partisi windows (swap abaikan saja):
bt ~ # umount /dev/sda1
bt ~ # umount /dev/sda2
bt ~ # umount /dev/sda4

Buat directory di directory mnt, pada langkah ini dibuat directory sda4 :
bt ~ # mkdir /mnt/sda4

Mount sda4 di directory sda4 :
bt ~ # mount /dev/sda4 /mnt/sda4

Copy file-file utama dari Backtrack ke directory sda4 (proses ini memakan waktu lama, harap bersabar) :
bt ~ # cp –preserve –R /{bin,boot,dev,home,pentest,root,usr,etc,lib,opt,sbin,var} /mnt/sda4/

Bikin directory mnt,proc,sys,tmp di directory sda4 :
bt ~ # mkdir /mnt/sda4/{mnt,proc,sys,tmp}

Kemudian mount an already visible directory:
bt ~ # mount –bind /dev/ /mnt/sda4/dev/

Abiz itu mount :
bt ~ # mount -t proc proc /mnt/sda4/proc/

Kemudian copy file boot ke directory boot pada sda4 :
bt ~ # cp /boot/vmlinuz /mnt/sda4/boot/

Chroot directory sda4 :
bt ~ # chroot /mnt/sda4/ /bin/bash

Setelah chroot, prompt akan berubah menjadi seperti berikut :
bt / #

Edit lilo untuk ngejalanin dual boot :
bt / # nano /etc/lilo.conf

lba32
boot = /dev/sda
prompt
timeout = 1200
change-rules
reset
vga = 773
image = /boot/vmlinuz
root = /dev/sda4
label = BackTrack_3
read-only

other = /dev/sda1
label = Windows_XP
table = /dev/sda

#untuk menyimpan konfigurasi lilo.conf pada nano editor, teken keyboard ctrl+o
#kemudian simpen ke /etc/lilo.conf (klo udah otomatis muncul tulisannya, langsung teken keyboard enter ajah)
#trus klo mw udahan / keluar dari nano editor, teken keyboard ctrl+x

Lihat versi lilo sekaligus ngidupin lilo n nulis ke boot sector :
bt / # lilo -v
Jika berhasil pastikan tulisan ini muncul :
Boot image: /boot/vmlinuz
Added BackTrack_3 *

Boot other: /dev/sda1, on /dev/sda, loader CHAIN
Added Windows_XP

Kemudian keluar dari chroot :
bt / # exit

Setelah exit prompt akan kembali ke semula :
bt ~ #

Unmount directory berikut :
bt ~ # umount /mnt/sda4/dev/
bt ~ # umount /mnt/sda4/proc/

Reboot leptop / PC ke sda dan lihat hasil akhirnya….!
bt ~ # reboot

Selamat mencoba menginstal backtrack 3 dual boot dengan windows xp

Seks, Mitos & Paradoks

Seks, Mitos & Paradoks

Mitos
dalam bidang seksual seolah tidak pernah ada habisnya. Tak heran, banyak orang kerap salah jalan atau tersesat.

Sebut saja mitos mengenai darah monyet yang oleh suatu komunitas dipercaya bisa mencegah dan menyembuhkan penyakit HIV/AIDS. Ada juga yang mempercayai bahwa minum antibiotik sebelum melakukan hubungan seksual dengan pelacur dapat mencegah atau menahan penularan penyakit menular seksual.

Pertapaan Ratu Kalinyamat di Jepara dan Pantai Parangkusumo di Yogyakarta dipercayai sebagai tempat yang dapat membuat seseorang tampak lebih muda kalau melakukan ritual tertentu. Parahnya, ritual itu adalah melakukan hubungan seks dengan anak-anak atau dengan gadis yang masih perawan.

Sebenarnya apa sih mitos itu? Prof Koentjoro, MBSc, Ph D, psikolog dari Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, dalam simposium kedokteran seksual di Hotel Hyatt Regency, Surabaya, menyebutkan bahwa mitos merupakan ide atau cerita yang dipercayai banyak orang, meski faktanya tidak benar.

Psikolog yang meneliti perihal pelacuran sejak tahun 80-an ini menyebutkan, mitos juga bisa berupa cerita kuno yang dibuat untuk menjelaskan kejadian alami atau peristiwa historis. Jadi, jelas bahwa mitos merupakan kepercayaan yang diyakini masyarakat, meski tidak benar faktanya.

Selanjutnya, Prof Koentjoro mengungkapkan, pelacuran yang ada sekarang ini memiliki kaitan erat dengan tingginya kejadian perceraian. Tahun 1950 mungkin merupakan tahun di mana angka rata-rata perceraian tertinggi bahkan di seluruh dunia.

Anehnya, di masyarakat tertentu, para janda justru semakin bangga dengan status kejandaannya. Semakin kerap menjadi janda berarti semakin dicari atau dibutuhkan pria.

“Bahkan tindakan ini justru jadi ajang kompetisi,” ujarnya.

Di sisi lain, di sebagian besar komunitas masyarakat Indonesia, seks masih dianggap tabu. Namun, justru nyatanya fakta tidak menunjukkan demikian. Paradoks atau kontradiksi terjadi di mana-mana. Sekolah Tinggi Psikologi Yogyakarta membuktikan, berdasarkan riset yang pernah mereka lakukan, setidaknya di Yogyakarta terdapat 25 toko seks (sex shop).

Tidak bisa disangkal, toko semacam itu akan menunjang perluasan prostitusi dan relasi tidak sehat yang pada akhirnya akan menghancurkan kehidupan rumah tangga.[]

Sumber:
http://kesehatan.kompas.com/read/xml/2008/12/24/10560972/seks.mitos.dan.paradoks.

Berat Badan Turun, Seks Pun Oke

Berat Badan Turun, Seks Pun Oke

Para lelaki yang mengalami kegemukan atau obesitas dikatakan bakal dapat merasakan kembali gairah seksual yang meluap setelah mereka berhasil menurunkan berat badan. Demikian sebuah penelitian baru mengungkapkan.

Riset ini melibatkan 97 pria dengan usia rata-rata 48 tahun ini dan semuanya mengalami obesitas yang tidak wajar. Kesimpulan ini didapat dari laporan yang disampaikan para pria ini sebelum dan setelah mereka menjalani operasi bedah gastric by pass hingga melorot berat badannya.

“Kami memperkirakan bahwa seorang pria yang mengalami kegemukan tak wajar bakal mengalami disfungsi seksual seperti yang dialami para lelaki yang usianya 20 tahun lebih tua,” demikian para ahli menyimpulkan.

Temuan ini dipublikasikan Bulan Desember lalu di Journal of the American College of Surgeons.

Mengenai operasi bedah bypass gastric, ada beberapa hal yang perlu diketahui. Prosedur ini tentu saja bukannya tanpa komplikasi, bahkan kerap mengecewakan. Para ahli menyatakan agar tindakan ini dilakukan bila diet dan olahraga sudah tidak bisa dilakukan.

Efek samping yang sering terjadi seusai operasi antara lain anemia, diare, kegagalan fungsi pernapasan, pengentalan darah, pusing-pusing atau pening, sampai kematian. Bahkan, National Institute of Health (NIH) menyebutkan tindakan ini dapat menyebabkan penyerapan gizi tidak dapat berlangsung efektif. Namun, setidaknya kehidupan seks menjadi lebih baik.

Yang jelas, bedah gastric bypass tak akan sukses tanpa perubahan gaya hidup dan diet. “Tanpa merubah gaya hidup, operasi akan sia-sia.” seperti dikutip dari NIH. Tentu saja, penurunan berat badan dengan cara alami sangat dianjurkan. Banyak yang sudah berhasil melakukannya, kenapa Anda tidak?[]

Sumber:
http://kesehatan.kompas.com/read/xml/2009/01/06/20280893/berat.badan.turun.seks.pun.oke

Ejakulasi Dini

Ejakulasi Dini

Ejakulasi dini memiliki definisi ejakulasi yang berulang, sering, atau menetap dengan stimulasi yang minimal, sebelum, saat, atau sesaat setelah penetrasi, dan sebelum saat yang diinginkan, oleh karena tidak mampu mengendalikannya yang kemudian menyebabkan ketidakpuasan pada pasangan, rasa terganggu, dan rasa tertekan.

Penelitian terakhir menyebutkan bahwa ejakulasi dini adalah ketidakmampuan mengontrol ejakulasi secara seksual maupun emosional. Namun harus dievaluasi lagi, bahwa  ada pria yang ejakulasi dalam waktu 1 menit tetap ‘senang’ saja karena pasangannya terpuaskan, sedangkan ada pria yang ejakulasi dalam 10 menit yang merasa mengalami ejakulasi dini karena tidak mampu memuaskan pasangannya.

Penyebab dari ED harus dicari terlebih dahulu, apakah psikologik (perasaan bersalah, stress, kecemasan, disfungsi ereksi), organik (gangguan organ), atau iatrogenik (karena tindakan medis). Penyebab ED sendiri paling banyak disebabkan oleh psikologis.

ED sendiri terbagi atas primer (ED terjadi dari awal postpubertas) atau sekunder (sebelumnya ejakulasi normal dan tiba-tiba menjadi ED). Penyebab dari ED ini sebaiknya Anda cari dan kenali agar penatalaksanaan yang dilakukan dapat tuntas.

Penyebab Ejakulasi Dini

Penyebabnya bisa bermacam, yaitu rasa panik, tertekan, kecanduan obat, masalah dalam hubungan sehari-hari dengan pasangan, perubahan status, gangguan ereksi, hingga libido rendah. Hubungan seksual aktif tidak termasuk diantaranya. Selama Anda terhindar dari kondisi-kondisi di atas, diharapkan dapat mencegah terjadinya ejakulasi dini.

Mengatasi Ejakulasi Dini
Beberapa cara yang dilakukan untuk mengontrol ejakulasi dini adalah :

  • Jangan menggunakan narkotik atau alkohol.
  • Cobalah untuk relaks atau santai sebelum berhubungan seksual.
  • Bernapas dalam. Salah satu cara yang paling mudah untuk santai ketika berhubungan adalah menarik napas dalam.
  • Melakukan masturbasi 1-2 jam sebelum berhubungan dapat memperlama fase ereksi
  • Melakukan teknik Stop-Start yang dipopulerkan oleh Masters dan Johson. Teknik ini cukup efektif untuk mengontrol ejakulasi. Cara yang dilakukan adalah :
    • Pasangan wanita memulai dengan rangsangan pada penis pria dan menghentikannya ketika pria merasakan sensasi yang dapat membuat ejakulasi. 
    • Pasangan wanita kemudian memberikan tekanan lembut pada penis tepat dibelakang kepala penis sampai sensasi tersebut menghilang.
    • Pria bernapas dalam dan merasakan sensasi tersebut dan berusaha mengendalikannya.
    • Apabila sensasi sudah menghilang maka rangsangan dapat diberikan kembali oleh pasangan wanita.
    • Lakukan berulang-ulang sampai kurang lebih 10 kali
    • Setelah berlatih metode ini, pasangan dapat melakukan hubungan seksual dengan pasangan wanita berada di posisi atas
  • Arah pikiran dan konsentrasi. Arahkan pikiran pada sesuatu yang tidak ada sangkut pautnya dengan seks ketika berhubungan badan. Bisa juga sambil memikirkan yang tidak sukai. Hal ini akan mengurangi rangsangan yang diterima.
  • Mengurangi sensitifitas pada penis. Gunakan kondom, cream atau alat bantu seks lainnya yang dapat mengurangi rangsangan yang diterima oleh pihak pria. Kondom yang digunakan sebaiknya yang ukuran tebal agar dapat mengurangi rangsangan yang bakal diterima nanti.
  • Posisi yang tepat. Carilah posisi-posisi hubungan intim yang biasanya dapat anda nikmati dalam waktu yang lama. Pakailah posisi tersebut di awal permainan agar dapat tahan lama dan pasangan anda bisa orgasme atau keluar lebih dahulu.

Teknik ini cukup efektif untuk mengontrol ejakulasi. Cara yang dilakukan adalah :

  • Pasangan wanita memulai dengan rangsangan pada penis pria dan menghentikannya ketika pria merasakan sensasi yang dapat membuat ejakulasi.
  • Pasangan wanita kemudian memberikan tekanan lembut pada penis tepat dibelakang kepala penis sampai sensasi tersebut menghilang.
  • Pria bernapas dalam dan merasakan sensasi tersebut dan berusaha mengendalikannya.
  • Apabila sensasi sudah menghilang maka rangsangan dapat diberikan kembali oleh pasangan wanita.
  • Lakukan berulang-ulang sampai kurang lebih 10 kali

Latihan ini adalah latihan pengendalian diri di dalam berhubungan intim. Jika keluhan masih belum dapat teratasi, segera menghubungi dokter spesialis andrologi untuk konsultasi lebih lanjut

Masturbasi Pada Pria

Bermasturbasi Pada Pria

Oleh : dr. Puti Naindra Alevia

Ada sebuah pernyataan yang sempat beredar di masyarakat, dikutip di majalah serta film, bahwa setiap tujuh detik, isi pikiran spesies homo sapiens yang berjenis kelamin laki-laki adalah: seks. Artinya, jika dalam satu hari seorang pria dalam keadaan bangun selama 16 jam, pikiran mengenai seks timbul dalam kepala sebanyak sekitar 8000 kali! Masuk akal?

Pernyataan tersebut ternyata merupakan mitos belaka yang tidak jelas sumbernya, kenyatannya tidak seekstrem itu. Penelitian yang dilakukan oleh The Kinsey Institute di Indiana University, Amerika Serikat, menunjukkan bahwa 54% pria memikirkan seks minimal 1 kali sehari,43% beberapa kali dalam seminggu atau sebulan, sedangkan 4% sekali sebulan. Dalam hal ini, faktor visual memiliki pengaruh yang besar. Arus informasi yang datang tanpa terbendung melalui media cetak, televisi, film, maupun internet membuat adanya rangsangan atau godaan visual tersebut makin mudah diakses.

Adanya pikiran atau rangsangan visual tersebut akan diikuti oleh suatu respon seksual. Respon seksual terdiri dari 3 fase: keinginan (desire), terangsang secara seksual (arousal), serta orgasme. Adapun orgasme hanya bisa dicapai dengan diberikannya rangsangan taktil (sentuhan) lanjutan pada alat kelamin, baik dengan hubungan intim biasa atau pun masturbasi. Karena banyaknya rangsangan visual yang mudah didapatkan, kemungkinan seseorang melakukan masturbasi pun semakin meningkat.

Masturbasi Dari Segi Kesehatan?

Kebiasaan masturbasi seringkali dikaitkan dengan kemampuan ereksi dan ejakulasi pria. Hal ini tidak sepenuhnya benar. Bila dilakukan dengan tepat, onani atau masturbasi dapat melatih seseorang mengendalikan sensitivitas dan penerimaannya terhadap stimulus/rangsangan seksual. Yang dimaksud dengan tepat disini adalah dengan masturbasi seseorang dapat memanfaatkan rangsangan tersebut secara perlahan, jangan terburu-buru untuk mencapai orgasme. sehingga dapat meningkatkan lama dari penetrasi.

Namun, seperti halnya kebiasaan lain, segala sesuatu yang berlebihan akhirnya dapat mendatangkan dampak yang tidak diinginkan. Masturbasi yang terlalu keras atau terlalu sering dapat mengiritasi kulit penis. Jika menggunakan alat bantu seperti kain, proses tersebut dapat menyebabkan luka pada saluran kemih bawah sehingga terbentuk jaringan parut di dalamnya. Adanya jaringan parut ini dapat menyebabkan pancuran urin yang bercabang atau muncrat sulit dikontrol. Pada kasus-kasus tertentu, mastubasi bahkan dapat menyebabkan fraktur penis, yaitu robekan pada tunika albuginea penis. Hal ini terjadi jika penis yang ereksi menghantam objek yang keras atau menghadap ke bawah.

Seseorang dengan kebiasaan terlalu sering masturbasi dapat mengalami perubahan pola tidur, stres, gangguan panik/kecemasan, lemas, kurangnya konsentrasi yang pada akhirnya dapat juga menyebabkan disfungsi ereksi dan impotensi. Jika sudah memiliki pasangan, masturbasi yang terlalu berlebihan justru dapat menyebabkan hilangnya kepuasan dalam berhubungan seks dengan pasangannya.

Satu hal lagi yang perlu diperhatikan adalah hubungan antara hubungan seksual dan masturbasi dengan risiko kanker prostat. Sebetulnya beberapa penelitian yang dilakukan menunjukkan hasil yang berbeda. Pada tahun 2003, sebuah penelitian yang dimuat pada BJU International menunjukkan adanya hubungan antara ejakulasi yang terlalu sering saat muda dengan risiko kanker prostat pada masa tua. Namun, The Journal of the American Medical Association pada tahun 2004 melaporkan bahwa frekuensi ejakulasi tidak berkaitan dengan peningkatan risiko kanker prostat.

Pada bulan Januari 2009, BJU International dimuat suatu penelitian yang menunjukkan bahwa seringnya masturbasi pada pria muda meningkatkan risiko kanker prostat, namun pada orang tua justru risiko tersebut berkurang. Sebagai tambahan, hubungan seks justru tidak mempengaruhi risiko kanker prostat. Teori yang diajukan peneliti adalah bukan proses masturbasi yang meningkatkan risiko kanker prostat, melainkan tingginya kadar hormon seks pada pria-pria muda tersebut. Kadar hormon seks yang tinggi itu lah yang membuat mereka menjadi lebih sering masturbasi serta meningkatkan risiko kanker prostat yang sensitif terhadap hormon (jika mereka memiliki faktor risiko genetik). Sedangkan pada pria di atas 50 tahun, menurut para peneliti tersebut, masturbasi yang sering justru membantu mengeluarkan cairan prostat yang mungkin mengandung substansi-substansi penyebab kanker.

Memang dibutuhkan penelitian lebih lanjut mengenai hubungan masturbasi dan kanker prostat ini. Namun, ada seperti yang telah dipaparkan di atas, masturbasi yang terlalu sering dapat menimbulkan efek-efek kesehatan yang tidak diinginkan. Jadi, ada baiknya jika dorongan untuk masturbasi tidak selalu “dituruti”. Cobalah untuk mengalihkan perhatian, setiap kali merasa ingin melakukan masturbasi, apalagi jika sudah terlalu sering.